Sunday, August 18, 2013

Earliest childhood memory




Late post,, I know..
Humph untuk menebus rasa bersalah hari ini saya akan posting 3 tulisan sekaligus.
Melanjutkan tantangan 31 hari blogger baru, kali ini saya akan nulis soal memori zaman anak-anak yang masih tersimpan rapi di kepala.
Ada banyak memori dari yang manis sampai sepet mengenai kenangan masa kecil. Saya akan berbagi memori masa kecil saya mengenai teman akrab  pertama saya. Jangan salah faham mengenai temen akrab disini. Temen akrab disini itu maksudnya temen main.
Temen main akrab saya itu laki-laki, namanya dian. Untuk ukuran anak laki-laki kulitnya putih. Kalau ga salah dia lebih tua dari gue, pastinya ga hafal pokonya lebih tua, itu yang gue inget. Kalau ditanya wajahnya jujur lupa seperti apa. Terlepas dari jenis kelamin, umur dan wajah. Buat seorang temen dia itu asik banget. Asik buat diajak maen bareng, bandel bareng dan ngemil bareng. (maklum anak kecil)

Kita saling kenal karena Rumah dia tetanggaan sama tante gue, yang juga tetanggaan sama rumah orang tua tapi beda blok. Karena orang tua kerja makanya gue sering dititipin sama tante. Beruntunglah tetangganya ada anak kecil jadi gue gak sepi-sepi amat. Awal mulan kenalnya gak terlalu ingat, yang jelas dia sering banget maen di rumah tante kalau aku dititipin. Kalau bosen main di rumah, tinggal nyebrang main di rumah dia. Saking akrabnya gue merasa dia tuh bagaikan kakak sendiri.

Sampai suatu ketika seperti biasa gue dititipin dan kita main bersama sampai sore banget. Udah gitu dia pamit mau pulang, dan janji sesi main selanjutnya kita mau tukeran maenan. But it never happened. Kalau gak salah ingat semenjak main terakhir kali gue gak  dititipin  ke rumah tante selama seminggu. Ketika minggu depanya berkunjung seperti biasa “nyamper” ke rumahnya dia . jangankan di buka pintu rumahnya, pagernya di gembok. Berhubung bingung gue Cuma bengong di depan rumahnya sambil bawa mobil-mobilan (kalau ga salah inget) buat di tukerin.

Tante yang  ngeliat gue yang bengong di depan rumahnya, manggil. Setelah itu tante baru ngasih tau kalau dian pindah rumah. Orang tuanya dan dia sendiri cuma pamit dan titip salam buat gue. Dian sendiri  tadinya mau maen langsung ke rumah buat pamit, tapi pas hari itu apenya gue lagi diajak main entah kemana.

Jadi semenjak tau dia pindah langsung berasa sepi dan sedih. Bingung mau maen sama siapa yang ada tiap dititipin cuma bengong di depan rumahnya yang kosong. Maklum saat itu belum punya adik. Mungkin itu sedikit cerita masa kecil gue yang bisa di share di blog ini. Jujur kadang sebenernya masih suka penasaran apa kabar temen gue itu ya. Sekarang tinggal dimana, dan gimana mukanya. Kalau tuhan ngizinin ketemu dia, pengen deh nanya lo masih inget ga sama apa yang kita maenin waktu kecil. Well just wishing. Walau udah gak tau kaya gimana dianya just wish for the best for him. Buat kalian terimakasih sudah mampir ke blog dan baca cerita ini. Sampai ketemu di tulisan selanjutnya yaa. CIAO

PS: cerita ini murni hasil ingetan masa kecil. Gak ada tambahan atau rekayasa :D

No comments:

Post a Comment